Kamis, 29 Desember 2016

Walikota : Jaga Lahan Pertanian dan Perkebunan Agar Tidak Beralih Fungsi


Banjarbaru Selasa (27 Desember 2016) Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani menghadiri acara syukuran Gabungan Kelompok Tani Kelurahan Kemuning Penerima Dana UPPO, bertempat di Kelompok Tani Selebes Jaya RT 024 RW 005 Jalan Trikora, Kemuning, Banjarbaru. 
Tampak Drs H Sjachrani Mataja MM MBA anggota DPR RI, Ketua DPRD Banjarbaru H Ar Irwansyah beserta jajaran, Kepala Distankanhut Kota Banjarbaru Ir Muhammad Rustam MP, Camat dan Lurah se Kota Banjarbaru, para Kelompok tani serta undangan lainnya.

Drs H Sjachrani Mataja MM MBA anggota DPR RI mengatakan tujuan utama adanya masa reses ini adalah untuk berdialog dengan masyaraka di masing-masing daerah pemilihan. 
Dimana dari kegiatan Reses ini, akan didapat masukan dan usulan darimasyarakat terkait pembangunan, semua masukan yang dihasilkan dari reses harus menjadi catatan bagi Anggota DPR RI, lalu dibawa kemasa persidangan/Reses untuk di pertimbangkan serta ditindak lanjuti sekiranya aspirasi itu dapat dimasukkan kedalam rencana kerja tahun depan.


Dan sebenarnya, selain menyerap aspirasi Masyarakata di Dapil masing-masing juga sebagai upaya untuk mendekatkan diri kepada Masyarakat sambil melihat kondisi daerah, serta melihat persoalan apa yang sedang terjadi ditengah-tengah masyarakat lalu disampaikan kepada pemerintah untuk ditindak lanjuti. “Oleh sebab itu, usulan masyarakat saat reses akan menjadi pertimbangan oleh Pemerintah untuk masuk dalam program pembangunan tahun depan, “tegasnya.

H Sjachrani Mataja meminta Pemerintah Daerah agar menjaga lahan pertanian dan perkebunan supaya tidak beralih fungsi menjadi komplek perumahan. Dan juga jagalah para generasi penerus supaya tidak terjerumus dalam penyalahgunaan narkoba.

Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani mengatakan atas nama Pemerintah Kota Banjarbaru, mengucapkan selamat kepada Gabungan Kelompok Tani Kelurahan Kemuning Banjarbaru yang telah menerima dana bantuan untuk pengembangan usaha pengolahan pupuk organik. Penggunaan pupuk anorganik yang telah berlangsung lebih dari tiga dekade secara intensif dan berlebihan telah menyebabkan degradasi mutu lahan karena terjadinya kerusakan struktur tanah serta inefisiensi penggunaan pupuk anorganik. Menyikapi terjadinya degradasi mutu lahan pertanian tersebut salah satu upaya yang dilakukan yaitu dengan mengembangkan penggunaan pupuk organik.

Hal ini dikarenakan pupuk organik disamping menyediakan hara tanaman juga dapat memperbaiki struktur tanah, memperkuat daya ikat zat hara tanah, meningkatkan daya tahan dan daya serap air, memperbaiki drainase danpori-pori dalam tanah. Upaya pemerintah untuk mendukung petani dalam menyediakan pupuk organik secara mandiri adalah dengan memfasilitasi kegiatan pengembangan unit pengolah pupuk organik.

Program usaha pengolahan pupuk organik merupakan upaya pemerintah mendukung petani dalam membangun kemandirian pupuk organik. Melalui program ini, pemerintah memberikan bantuan dana untuk membangun rumah kompos, alat pengolah pupuk organik dan bangunan kandang ternak. Pengembangan usaha pengolahan pupuk organik dipandang penting untuk memperbaiki struktur tanah dengan penggunaan pupuk organik. Melalui program bantuan ini pula, pemerintah memfasilitasi petani untuk bisa menggunakan pupuk organik secara optimal.

Dengan usaha pengolahan pupuk organik, petani bisa memiliki fasilitas terpadu pengolahan bahan organik untuk diolah menjadi pupuk organik, mengoptimalkan pemanfaatan limbah kotoran hewan sebagai bahan baku kompos dan menyediakan kebutuhan pupuk organik bagi para petani secara mandiri. Berbagai bantuan yang diberikan diharapkan mampu meningkatkan kesejahteraan petani secara langsung.

Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani juga menyampaikan bagaimana kita menghadapi tantangan kedepan yaitu menjaga lahan pertanian dan perkebunan yang ada di Kota Banjarbaru agar tidak beralih fungsi.

Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani didampingi Drs H Sjachrani Mataja, H Ar Irwansyah, Ir Muhammad Rustam MP dan Ketua Kelompok Tani Selebes Jaya saat pemotongan tumpeng sebagai tanda syukuran Gabungan Kelompok Tani Kelurahan Kemuning Penerima Dana UPPO. Dan dilanjutkan dengan pemotongan pita oleh Drs H Sjachrani Mataja.**humasbjrbr/ts

Baca Juga :

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

NEWS UPDATE

LOWONGAN KERJA

POPULER

JADWAL PENERBANGAN BANDARA SYAMSUDIN NOOR BANJARMASIN